Aku Bermimpi

Sadar dan nanar

Dahulu hingga kini

Entah berapa banyak asa Mungkin masih ratusan Karenanya masih tak seberapa yang membumi Jatah gagalku masih bisa dihitung jari Kelembaman terlalu mengakar Kurang bergumul dengan peluh Tanda pengerdilan diri Dasar manja

Aku Bermimpi

Sadar dan nanar
Dahulu hingga kini
Entah berapa banyak asa
Mungkin masih ratusan
Karenanya masih tak seberapa yang membumi

Jatah gagalku masih bisa dihitung jari
Kelembaman terlalu mengakar
Kurang bergumul dengan peluh
Tanda pengerdilan diri
Dasar manja.

Time Ate Me

Apa lagi-lagi diri ini masih futur? Domba yang tersesat?

offended-12320fd23b3cb9fa178f177c622bd587

Kalo pas flashback atau cem merenungi agenda harian makin sini makin sering ngerasa downs-nya dibanding ups-nya, such a big no no bgt selagi kepala 2 gini di umur-umurannya ngeksplore. Kudunya lebih banyak ups yang mungkin hasil olah pikir (manipulasi) dari si downs, optimis atau being positive in other words. Kalo inget dulu bisa gini, bisa gitu juga, bisa ups terus. Kok akhir-akhir ini kebalik mulu. Baca-baca atau nyari booster tapi kaya ga berhasil ae, buka tulisan sendiri sampe ngerasa kesindir. Nyoba ngaplikasiin lagi dan ngulangi plan+wacana jaman jebot eh rasanya buerat. Berasa jadi pribadi yang mongtok kaya para sosok lalu yang aku berprasangka-kan terhadapnya.

Akhirrrnya, bulat sudah jawabannya. Am lacking of self discipline, really. Life is full of ups and downs, because it is real life not daydreaming. Waking up is the first aid, because it means we’re not zombie. Kalo lagi jadi zombi ngikut terus sama rutinitas yang ada karena lingkungan dan kondisi, sibuk aktif di hal-hal tapi ga produktif buat diri sendiri. Itu kenapa dari awal milih lingkungan adalah kunci, seperti apa lingkungan kita itulah kita. Supaya jadi ikan laut yang ga asin walaupun air laut itu auasin, self discipline jawabannya. Kata Cambridge dictionary:

Screenshot_20170731-152335.jpg

Meski 20an itu umur-umurannya asik ngeksplor, sisi egois (yang sewajarnya) untuk serius di pengembangan diri adalah kebutuhan utama. Pengembangan terkait skill, pengalaman wirausaha, dan yang ga kalah penting nyiapin bekel amal. Kalo ga punya self discipline, wacana pengembangan diri bakal terus jadi wacana yang kekal sampe umur kematengan lewat dari setengah abad kalo masih ada rezeki hidup.

Justru dengan fokeus ber-self discipline nyiapin bekel amal yang berarti ga cuma inget dunia, biasanya ampuh buat disiplin di lain-lain. Karena semenit kemudian aja udah ada arahnya mau ngapain, happy hour-nya aja terarah, lama-lama bukan cuma hour aja tapi emang hidup bahagia. Positif ngadepin setiap hal dan maknai pelajarannya dengan ga buang waktu buat berprasangka sama orang lain. Karena waktu juga akan habis dipake buat ngurus diri sendiri yang maunya banyak banget.

Tapi kita si manusia sosial ini pasti sedikit banyak akan turut mikirin yang bukan urusannya secara langsung. Hal yang terdekat, tentang ibu pertiwi 馃槶
Banyak opini dan fakta tentang rumah kita, salah satunya coba baca ini worth to read:
https://www.quora.com/Why-is-Indonesia-underdeveloped/answer/Jane-Johnson-63?srid=BXhL&share=ffdd1f35

I don’t want time keep eating me. And you?

Pasca 乇賲囟丕賳

Udah hari ke 26 aja di Bulan Syawal ini, ucapan semacam lahir batin udah makin samar karena orang-orang udah pada saling temu di berbagai urusannya yang sangat udah kembali beroperasi normal. Maka, apa kabar amal yaumi?

Baru mau lewat sebulan dari Ramadan aja kerasa the struggle is real (“:
Apa kabar 10 bulan lagi?
Memulainya aja udah syulit, apalagi istiqamahnya tapi lebih apalagi yang sempet futur dan bangkit kembali.

Continue reading

Deg-degan Mau聽乇賲囟丕賳

Ga cuma umur yang udah kepala 2, kali ini pun akan segera menjumpai Ramadan ke kepala 2 sekian. Alhamdulillah.

Setiap taun, akan ada kesan sama dari Ramadan yang dirindukan dan akan ada hikmah baru untuk dipetik pelajaran. Buatku, menjelang Ramadan sampe pas awal-awal Ramadan itu bikin deg-degan seneng dan khawatir. Pertengahannya mulai agak biasa walau debaran itu masih tetep ada dengan bpm dan dB yang lebih lambat tapi pasti. Di sepuluh hari terakhir menjelang menuju Syawal, deg-degan sedih dan khawatir menjadi lebih kuat seperti di awal.

Dasar manusia, aku suka kebiasaan pasca Ramadan itu perlahan meluntur hal baik yang lalu. Karenanya alhamdulillah banget masih ada rezeki ketemu mahabulan ini. Ehehehe cocoklogi dari terminologi siswa dan mahasiswa ini kupake karena as we know Ramadan adalah bulan yang super banyak berkahnya. Dengan kata lain Ramadan bisa juga disebut sebagai bulan: Kesabaran (Syahrush-Shabri), Pendidikan (Syahrut-Tarbiyah), Jihad (Syahrul Jihad), Al-Qur鈥檃n (Syahrul Qur鈥檃n), Kebersamaan (Syahrul Ukhuwah), Ibadah (Syahrul Ibadah), Allah (Syahrullahi), Berpuasa/shaum (Syahrush-Shiyam), 鈥業ed (Syahrul 鈥業ed), Tilawah (Syahrut Tilawah), Pembebasan dari Api Neraka (Syahr al-Najat), Penuh Kasih (Syahrur Rahman), Penuh Nikmat (Syahrul Ala鈥檌), Pertolongan (Syahrul Muwasah), Memberi (Syahrul Jud), Kemenangan (Syahrul Fath), Penunjuk (Syahrul Huda), Pengampunan (Syahrul Ghufran).

Nah supaya rezeki bertemu Ramadan ga mubazir, ayo siapkan diri menyambutnya. Ga salah dan aneh juga kok kalo kita yang udah melalui berapa puluh Ramadan ini tetep terus usaha memaknainya dan menyiapkan strategi mengisinya daan juga nyiapin survive di pascanya. Yang mau handbook atau jurnal terkait Ramadan, sila disedot intip.in/RamadanSabi.
Oya dapet info dari temen (Hola Kavin! 馃樃), kalo ada game yang bisa nge-boost semangat soalnya bakal dapet poin/naik level kalo ngerjain to do list kita. Bisalah jadi tools penyemangat ngerjain amalan Ramadan ini sampe seterusnya 馃槃

Namanya Habitica.

Sebagai generasi Y cerdas yang mayoritas make ponsel cerdas, optimalin ponsel buat menunjang amalan itu kece. Rekomendasiku untuk aplikasi Android/iOS kekinian terkait amalan, di antaranya adalah:

鈥amadan Legacy

鈥uslim Pro

鈥emorize Quran

鈥uranIDproject

鈥nsiklopedi Hadits.

Yang tau apps ntap lainnya barkabar yak guys ((:

Semangat Ramadan !